Kasus Pertama Covid-19 di Korea Utara, 1 Negara Seketika Panik

    0
    17

    Indoissue.com- Korea Utara mengonfirmasi kasus pertama Covid-19 dan membuat negara itu seketika panik dan menyatakan darurat nasional yang parah.

    Media pemerintah KCNA pada Kamis (12/5) melaporkan, kemunculan kasus perdana itu membuat pemimpin Kim Jong Un bersumpah untuk menghilangkan virus tersebut.

    Negara miskin bersenjata nuklir itu tidak pernah mengakui kasus Covid-19. Namun pemerintah memberlakukan blokade ketat virus corona di perbatasannya sejak awal pandemi pada 2020.

    KCNA melaporkan, sampel yang diambil dari pasien yang sakit demam di ibu kota konsisten dengan varian Omicron yang sangat menular dari virus.

    Pejabat tinggi, termasuk pemimpin Kim Jong Un, mengadakan pertemuan politbiro krisis untuk membahas wabah dan mengumumkan mereka akan menerapkan sistem pengendalian virus darurat maksimum.

    Dalam pertemuan itu, Kim mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk menghilangkan akar dalam waktu sesingkat-singkatnya.

    “Dia meyakinkan kami bahwa karena kesadaran politik masyarakat yang tinggi, kami pasti akan mengatasi keadaan darurat dan memenangkan proyek karantina darurat,” lapor KCNA.

    Kim menyerukan kontrol perbatasan yang lebih ketat dan tindakan penguncian, memberi tahu warga untuk sepenuhnya memblokir penyebaran virus berbahaya.

    Warga juga diminta memblokir secara menyeluruh wilayah mereka di semua kota dan kabupaten di seluruh negeri.

    “Semua kegiatan bisnis dan produksi akan diatur sehingga setiap unit kerja “terisolasi” untuk mencegah penyebaran penyakit,” tambah KCNA.

    Situs spesialis yang berbasis di Seoul, NK News, melaporkan bahwa wilayah Pyongyang telah dikunci selama dua hari.

    “Beberapa sumber juga telah mendengar laporan tentang pembelian panik karena ketidakpastian kapan penguncian akan berakhir,” lapor situs tersebut, mengutip sumber di Pyongyang.

    Para ahli percaya Korea Utara belum memvaksinasi 25 juta penduduknya, setelah menolak tawaran vaksinasi dari Organisasi Kesehatan Dunia, serta China dan Rusia.

    Sistem kesehatan Korea Utara yang runtuh akan berjuang untuk mengatasi wabah virus besar, kata para ahli.

    Korea Utara dikelilingi oleh negara-negara yang telah berjuang – atau masih berjuang untuk mengendalikan – wabah Omicron yang signifikan.

    Korea Selatan, yang memiliki tingkat vaksinasi yang tinggi, baru-baru ini melonggarkan hampir semua pembatasan Covid-19, dengan kasus turun tajam setelah lonjakan berbahan bakar Omicron pada bulan Maret.

    Sementara itu di China, satu-satunya ekonomi utama dunia yang masih mempertahankan kebijakan nol-Covid, sedang berjuang melawan berbagai wabah Omicron.

    Kota-kota besar China, termasuk ibu kota keuangan Shanghai, telah dikunci ketat selama berminggu-minggu.

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here