Korban Tewas Akibat Malaria dan Penyakit Lain Capai 324 Orang di Wilayah Pakistan yang Terendam Banjir

0
94

Theindopost.com- Korban tewas akibat malaria dan penyakit lain yang melanda daerah-daerah yang dilanda banjir di Pakistan mencapai 324 orang, kata pihak berwenang pada Hari Rabu.

Ratusan ribu orang yang mengungsi akibat banjir tinggal di tempat terbuka. Banjir yang menggenang, tersebar di ratusan kilometer wilayah, membutuhkan waktu dua hingga enam bulan untuk surut.
Kondisi itu telah menyebabkan meluasnya kasus infeksi kulit dan mata, diare, malaria, tipus dan demam berdarah.

Pihak berwenang dan pekerja bantuan mengatakan bantuan lebih cepat diperlukan untuk keluarga pengungsi yang terpapar kawanan nyamuk dan bahaya lainnya, seperti gigitan ular dan anjing.

Terlepas dari upaya pemerintah dan organisasi bantuan lokal dan asing, banyak orang sangat membutuhkan makanan, tempat tinggal, bantuan medis dan obat-obatan.

Dengan sistem kesehatan Pakistan yang sudah lemah dan kurangnya dukungan, keluarga pengungsi mengeluh karena dipaksa untuk minum dan memasak dengan air yang tidak aman.

“Kami tahu itu bisa membuat kami sakit, tapi apa yang harus dilakukan, kami harus meminumnya agar tetap hidup,” kata korban banjir Ghulam Rasool kepada Geo News TV lokal saat dia berdiri di dekat tempat rumahnya tersapu di Pakistan selatan, melansir Reuters 22 September.

Musim hujan yang bersejarah dan intens menyebabkan hujan tiga kali lebih banyak daripada rata-rata tiga dekade Pakistan. Dikombinasikan dengan pencairan glasial, ini menyebabkan banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Bantuan lambat datangnya,” sebut Dr. Farah Naureen, direktur Mercy Corps untuk Pakistan, setelah mengunjungi beberapa daerah yang terendam.

“Kita perlu bekerja secara terkoordinasi untuk menanggapi kebutuhan mendesak mereka,” serunya dalam sebuah pernyataan Senin malam, memprioritaskan air minum bersih.

Kesehatan dan gizi menonjol sebagai kebutuhan paling penting dari populasi pengungsi, lanjutnya.

Pemerintah Provinsi Sindh mengatakan fasilitas kesehatan darurat dan kamp mobil di daerah banjir telah merawat lebih dari 78.000 pasien dalam 24 jam terakhir, dan lebih dari 2 juta sejak 1 Juli. Enam di antaranya meninggal.

Ini mengonfirmasi 665 kasus malaria baru di antara keluarga pengungsi internal selama periode yang sama, dengan 9.201 kasus lainnya yang dicurigai.

Dikatakan seperempat dari 19.000 pasien yang diperiksa dalam 24 jam terakhir di seluruh provinsi itu positif, total 4.876.

PBB Pakistan mengatakan kasus malaria, tipus dan diare menyebar dengan cepat, menambahkan 44.000 kasus malaria dilaporkan minggu ini di provinsi selatan.

Terpisah, Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan untuk provinsi Balochistan barat daya, Noor Ahmed Qazi, mengatakan malaria menyebar dengan cepat di daerah sekitar perairan yang tergenang.

“Kami menerima pasien malaria dalam jumlah besar setiap hari di kamp-kamp medis dan rumah sakit,” jelasnya.

“Kami membutuhkan lebih banyak obat-obatan dan alat tes di daerah yang dilanda banjir,” tambahnya.

Diketahui, kematian akibat penyakit tidak termasuk di antara 1.569 orang yang tewas dalam banjir bandang, termasuk 555 anak-anak dan 320 wanita, menurut badan penanggulangan bencana negara itu, Rabu.

Banjir, yang menurut para ilmuwan diperparah oleh perubahan iklim, telah mempengaruhi hampir 33 juta orang di negara Asia Selatan berpenduduk 220 juta itu.

Banjir juga menyapu rumah, tanaman, jembatan, jalan dan ternak dalam kerusakan yang diperkirakan mencapai 30 miliar dolar Amerika Serikat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here