Beranda Regional Napi Rutan Tanjungpinang Kepri Kabur

Napi Rutan Tanjungpinang Kepri Kabur

0
Napi Rutan Tanjungpinang Kepri Kabur

Theindopost.com- Seorang narapidana (napi) Rumah Tahanan (Rutan) Kelas I Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri) Zul Fauzi Rahman melarikan diri.

“Memang benar, seorang tahanan kami kabur saat berada di halaman luar rutan,” kata Kepala Rutan Kelas I Tanjungpinang Eri Erawan, di kantornya dikutip ANTARA, Selasa, 2 November.

Eri menjelaskan Zul Fauzi Rahman berstatus sebagai tahanan pendamping (tamping) di halaman luar rutan sejak bulan Oktober 2022.

Awalnya ia ditempatkan di dalam sel rutan, namun setelah diamati dan berdasarkan hasil asesmen, akhirnya dilakukan pembinaan ke luar rutan.

“Saat kejadian ada dua tahanan pendamping. Tapi hanya Zul Fauzi Rahman yang kabur,” ujar Eri.

Menurutnya yang bersangkutan merupakan napi kasus penggelapan sepeda motor. Ia sudah menjalani separuh masa tahanan pada September 2022 dan bebas murni pada Mei 2023.

Namun demikian, menurutnya, narapidana tersebut tengah dalam proses pengusulan dapat cuti bersyarat pada Desember 2022.

“Kalau berkelakuan baik selama menjalani masa tahanan, bulan Desember 2022 sudah bisa pulang,” ujarnya.

Eri menyampaikan, pihaknya sudah berkoordinasi dengan Polresta Tanjungpinang dalam mencari keberadaan napi Zul Fauzi Rahman.

Dia berharap narapidana itu dapat segera ditemukan, karena khawatir kejadian ini dapat merusak semangat 5.000 warga binaan Rutan Kelas I Tanjungpinang lainnya yang tengah menjalani masa tahanan sembari berusaha berubah menjadi pribadi yang lebih baik.

“Juga jangan sampai memicu traumatik bagi petugas rutan dalam melakukan pembinaan para tahanan,” kata dia.

Eri mengaku bertanggung jawab penuh atas insiden kaburnya napi Zul Fauzi Rahman. Ia menegaskan sampai kapan pun akan mencari yang bersangkutan sampai ditemukan.

Dia juga akan mengevaluasi program pembinaan tahanan terutama menyangkut standar prosedur operasional (SOP) yang dilakukan pihak rutan.

“Kami akan evaluasi berdasarkan temuan Kantor Wilayah Kemenkumham Kepri, apakah program pembinaan tahanan dari dalam dan ke luar sudah benar atau tidak,” katanya pula.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini