Orang Dewasa dan Remaja Jadi Sasaran Sindikat Narkoba, Bagaimana Pencegahannya?

0
13
(Foto: Ilustrasi pria yang sedang menolak narkoba)

Ikatan Alumni Universitas Indonesia (ILUNI) bekerja sama dengan Badan Narkotika Nasional (BNN) menggelar web seminar (webinar) bertema “Pencegahan Dini Penyalahgunaan Narkoba di Masa Pandemi Covid-19 dan Persiapan New Normal”, Jumat (26/6/2020).

Webinar yang dimoderatori Ketua ILUNI Endang Mariani tersebut diikuti ratusan peserta dari berbagai daerah. Mereka ingin mendengar paparan dari narasumber Deputi Pencegahan BNN Anjan Pramuka Putra, dokter spesialis kedokteran kerja Ray Basrowi, serta psikolog anak dan remaja Vera Itabiliana. Pada kesempatan tersebut, Anjan mengawali paparannya dengan menjelaskan kondisi darurat narkoba di Indonesia.

Anjan menyatakan, posisi geografis yang terbuka membuat narkoba mudah masuk dan menyebar di seluruh wilayah Indonesia. Kerugian yang ditimbulkan akibat penyalahgunaan narkoba pun mencapai Rp 84,7 triliun.

Lebih lanjut Anjan mengatakan, saat ini sindikat narkoba tidak hanya menyasar orang dewasa, tetapi juga remaja yang masih rentan terpengaruh. Jika dibiarkan, hal tersebut dapat membahayakan karena setelah menjadi pengguna, seseorang dapat menjadi kurir atau bandar.

Baca juga: Pemerintah Indonesia Tolak Tegas Legalisasi Ganja

Sementara itu, beberapa faktor yang memicu seorang remaja menggunakan narkoba, menurut Vera, adalah lanjutan dari kebiasaan buruk lainnya, pelarian sesaat, bosan, kurang percaya diri, salah informasi, dan adanya contoh yang tidak baik.

Untuk mengatasi hal tersebut, BNN telah menyiapkan platform digital berupa website Rumah Edukasi Anti-Narkoba (Rean.id) yang dapat mewadahi remaja dalam melakukan aktivitas positif seperti membuat artikel, video, dan fotografi. Di sisi lain, demografis Indonesia yang berjumlah 260 juta jiwa menjadi pasar yang sangat potensial bagi peredaran gelap narkoba.

Bahkan tanpa disadari, setiap lapisan masyarakat berpotensi menjadi bagian dari rantai bisnis narkoba, mulai dari konsumsi, distribusi, dan produksi. Anjan pun mencontohkan, pada proses produksi misalnya, masih ada masyarakat pedesaan yang memasok tanaman narkotika, khususnya ganja. Seperti yang diketahui, tanaman ganja tumbuh subur di beberapa wilayah, salah satunya Aceh. Namun, hal tersebut sudah menjadi perhatian BNN melalui program Alternatif Development.

Sementara itu, proses distribusi menyangkut sekelompok masyarakat dari perbatasan yang melakukan penyelundupan pengiriman ilegal. Contohnya penyelundupan ganja dari Aceh yang memanfaatkan sarana angkutan darat dan udara.

“BNN mengajak masyarakat agar tidak menanam ganja lagi, dan beralih kepada komoditas strategis,” kata Anjan, seperti dalam keterangan tertulisnya. Menanggapi hal tersebut, Ray mengatakan, darurat narkoba tidak hanya terjadi di Indonesia, tetapi sudah menjadi krisis global.

Menurut Ray, terdapat empat bidang yang sangat rentan terhadap peredaran gelap narkoba antara lain bidang konstruksi (construction), perkebunan atau pertanian (farming), manufaktur (manufacturing), dan nonprofit. Untuk mencegah penyalahgunaan narkoba di kalangan pekerja, Ray pun menyarankan pembuatan protokol perlindungan pekerja dari penyalahgunaan narkoba.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here