Beranda International Presiden Zelensky Sebut Rusia Tidak akan Menghentikan Serangannya Sampai Kehabisan Rudal

Presiden Zelensky Sebut Rusia Tidak akan Menghentikan Serangannya Sampai Kehabisan Rudal

0
Presiden Zelensky Sebut Rusia Tidak akan Menghentikan Serangannya Sampai Kehabisan Rudal

Theindopost.com- Presiden Volodymyr Zelenskiy memperingatkan warga Ukraina untuk mengantisipasi minggu yang dingin dan kegelapan yang brutal di depan, memprediksi lebih banyak serangan Rusia terhadap infrastruktur yang tidak akan berhenti sampai Moskow kehabisan rudal.

Rusia telah melakukan pengeboman rudal besar-besaran terhadap infrastruktur energi Ukraina sejak awal Oktober, dengan setiap rentetan memiliki dampak yang lebih besar daripada sebelumnya, karena kerusakan terakumulasi dan musim dingin yang sangat dingin.

Dalam pidato video semalam, Zelensky mengatakan dia memperkirakan serangan baru minggu ini bisa sama buruknya dengan minggu lalu, yang terburuk yang membuat jutaan orang tidak memiliki pemanas, air atau listrik.

“Kami memahami bahwa para teroris sedang merencanakan serangan baru. Kami mengetahui fakta ini,” kata Presiden Zelensky, melansir Reuters 29 November.

“Dan selama mereka memiliki misil, sayangnya, mereka tidak akan berhenti,” sambungnya.

Kyiv mengatakan serangan itu, yang diakui Rusia menargetkan infrastruktur Ukraina, dimaksudkan untuk menyakiti warga sipil, menjadikan mereka sebagai kejahatan perang.

Meski Moskow menyangkal niatnya untuk menyakiti warga sipil, tetapi pekan lalu mengatakan penderitaan mereka tidak akan berakhir kecuali Ukraina menyerah pada tuntutan Rusia, tanpa menjelaskannya.

Di Kyiv, salju turun dan suhu mencapai titik beku saat jutaan orang di dan sekitar ibu kota Ukraina, berjuang mengatasi gangguan pasokan listrik dan pemanas sentral yang disebabkan oleh gelombang serangan udara Rusia.

Operator jaringan nasional Ukrenergo mengatakan pada Hari Senin, pihaknya terpaksa melanjutkan pemadaman darurat reguler di daerah-daerah di seluruh negeri, setelah kemunduran dalam upayanya untuk memperbaiki infrastruktur energi.

Unit-unit listrik di beberapa pembangkit listrik harus melakukan pemadaman darurat dan permintaan listrik telah meningkat karena cuaca musim dingin bersalju, kata pernyataan Ukrenergo.

“Begitu penyebab pemadaman darurat dihilangkan, unit akan kembali beroperasi, yang akan mengurangi defisit dalam sistem tenaga dan mengurangi jumlah pembatasan bagi konsumen,” jelas pernyataan itu.

Sementara itu di sepanjang garis depan di timur Ukraina, musim dingin yang menjulang mengantarkan fase baru konflik, setelah beberapa bulan Rusia mundur, dengan perang parit yang intens di sepanjang posisi yang dijaga ketat.

Dengan mundurnya pasukan Rusia di timur laut dan mundur melintasi Sungai Dnipro di selatan, garis depan di darat hanya sekitar setengah dari panjangnya beberapa bulan yang lalu, mempersulit pasukan Ukraina untuk menunjukkan dengan tepat bentangan pertahanan yang lemah.

Presiden Zelensky menggambarkan pertempuran sengit di sebelah barat kota Donetsk yang dikuasai Rusia di timur, di mana Moskow telah memfokuskan serangannya ketika menarik pasukan di tempat lain, dan kedua belah pihak mengklaim banyak korban dengan sedikit perubahan posisi.

Dalam pembaruan malamnya pada hari Senin, Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan, Rusia terus melakukan penembakan berat terhadap target utama Bakhmut dan Avdiivka di Provinsi Donetsk, dan ke utara membombardir daerah di sekitar Kota Kupiansk dan Lyman, keduanya baru saja direbut kembali oleh Kyiv.

Di front selatan, katanya, pasukan Rusia telah memperkuat posisi di wilayah pendudukan dan menyerang kota-kota di tepi barat Sungai Dnipro, termasuk Kherson, yang ditinggalkan oleh Moskow awal bulan ini.

Dikatakan, pasukan Ukraina telah merusak jembatan kereta api di utara kota selatan Melitopol yang diduduki Rusia, yang telah menjadi kunci untuk memasok pasukan Rusia yang ditempatkan di sana.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini