Ratu Elizabeth II Wafat, Begini Rencana Persemayaman hingga Pemakamannya 10 Hari ke Depan

    0
    100

    Theindopost.com- Kerajaan Inggris berduka, setelah Ratu Elizabeth II wafat di Kastil Balmoral, Skotlandia dalam usia 96 tahun. Prosesi pemakaman ratu Inggris terlama ini direncanakan berlangsung 10 hari ke depan, berbarengan dengan proses formal pelantikan Raja Charles III sebagai raja baru Inggris.

    Mengutip The Guardian 9 September, berikut rencananya:

    Pengumuman resmi dari Istana Buckingham akan didahului oleh panggilan berjenjang, dengan perdana menteri diinformasikan secara pribadi oleh sekretaris pribadi Ratu, dan berita itu diteruskan ke sekretaris kabinet dan kantor dewan rahasia, yang mengoordinasikan pekerjaan pemerintah atas nama monarki. Baru setelah itu “pemberitahuan resmi” akan diumumkan ke publik.

    Bendera di seluruh kediaman kerajaan, Whitehall dan gedung-gedung pemerintah lainnya diturunkan menjadi setengah tiang, dengan situs web keluarga kerajaan diubah menjadi halaman hitam, dengan pernyataan singkat yang mengumumkan kematian Ratu. Situs web pemerintah juga berubah untuk menampilkan spanduk hitam.

    Perdana menteri adalah anggota pemerintah pertama yang membuat pernyataan. Di Istana Buckingham, tradisinya adalah memasang pengumuman resmi berbingkai tentang kematian di pagar. Westminster Abbey dan Katedral St Paul akan membunyikan lonceng mereka pada waktu yang ditentukan setelah kematian raja.

    Pada hari pertama berkabung, upacara penghormatan senjata diharapkan di Hyde Park dan di Tower Hill, dan mengheningkan cipta nasional akan diadakan.

    Raja Charles III diharapkan untuk melakukan audiensi pertamanya dengan perdana menteri. Dia juga akan bertemu dengan Earl Marshal untuk secara resmi menandatangani rencana pemakaman penuh, dengan pemakaman kenegaraan diharapkan akan diadakan dalam waktu 10 hari.

    Raja Charles III akan memberikan pemberitahuan ke negara dan Persemakmuran akhir pekan ini.

    Dewan Aksesi, yang mencakup tokoh senior pemerintah dan penasihat rahasia, kemudian diharapkan bertemu di Istana St James pada Hari Sabtu untuk proklamasi utama raja baru, yang dibacakan di depan umum dari balkon di Istana St James.

    Pengumuman lebih lanjut akan dibacakan di Royal Exchange di Kota London. Raja baru akan mengadakan audiensi dengan perdana menteri dan kabinet, pemimpin oposisi, uskup agung Canterbury dan dekan Westminster.

    Perkabungan akan diadakan di parlemen. Bendera akan dipasang di tiang penuh untuk Dewan Aksesi dan tetap di tiang penuh selama 24 jam, sebelum kembali ke setengah tiang sampai hari setelah pemakaman.

    Peti mati Ratu Elizabeth II kemudian diharapkan meninggalkan Balmoral untuk dibawa melalui jalan darat ke Istana Holyroodhouse. Akan ada proklamasi di negara-negara devolusi di Edinburgh, Cardiff dan Belfast dan perkabungan di parlemen kemungkinan akan berlanjut.

    Akan ada prosesi upacara dari Holyrood di sepanjang Royal Mile ke Katedral St Giles untuk kebaktian yang dihadiri oleh anggota keluarga kerajaan.

    Setelah kebaktian itu, Katedral St Giles akan dibuka untuk umum selama 24 jam untuk persemayaman, tetapi bukan pada tingkat kenegaraan, karena itu akan berlangsung di London.

    Peti mati itu kemudian diharapkan akan diterbangkan ke London.

    Sementara itu, Raja Charles akan mengunjungi Irlandia Utara, di mana ia akan menerima pesan belasungkawa di Kastil Hillsborough dan akan menghadiri Katedral St Anne di Belfast untuk kebaktian doa dan refleksi tentang kehidupan Ratu Elizabeth II.

    Akan ada latihan untuk prosesi peti mati mendiang Ratu dari Istana Buckingham ke Westminster Hall.

    Peti mati itu diperkirakan akan tiba di Istana Buckingham selama beberapa jam, sebelum upacara besar direncanakan di London.

    Dalam acara seremonial besar pertama sebelum pemakaman, peti mati Ratu akan dibawa dari Istana Buckingham ke Westminster Hall selama lima hari pertama disemayamkan.

    Diperkirakan peti mati akan diangkut dengan kereta meriam. Pada saat kedatangan, akan ada layanan singkat.

    Persemayaman kenegaraan adalah kesempatan bagi publik untuk memberikan penghormatan. Peti mati akan ditempatkan di sebuah catafalque di tengah Westminster Hall, yang akan dibuka untuk umum selama 23 jam sehari.

    Raja Charles akan melakukan perjalanan ke Wales untuk menghadiri kebaktian di Katedral Llandaff di Cardiff, kemudian akan mengunjungi Welsh Senedd dan menerima mosi belasungkawa. Dia akan memiliki audiensi dengan menteri pertama Welsh. Detasemen Persemakmuran kemudian diharapkan mulai tiba di London.

    Pada malam pemakaman, Raja Charles akan menyambut keluarga kerajaan asing yang hadir.

    Pemakaman kenegaraan akan diadakan di Westminster Abbey. Peti mati akan dibawa dari Westminster Hall dalam prosesi ke biara. Akan ada keheningan dua menit di seluruh negeri.
    Setelah layanan satu jam, prosesi upacara besar akan mengiringi peti mati ke Hyde Park, di mana peti itu akan dipindahkan dari kereta meriam ke mobil jenazah kenegaraan dan dibawa ke Windsor.

    Setelah prosesi melalui Windsor, layanan komitmen akan diadakan di Kapel St George, Kastil Windsor, di mana peti mati akan diturunkan ke Royal Vault.

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here